Scroll untuk baca artikel
banner 325x300
Example 970x250
Wisata

Jelajahi Keindahan Pulau Kakaban

×

Jelajahi Keindahan Pulau Kakaban

Share this article
Pulau Kakaban
Example 468x60

Pulau Kakaban yang merupakan pulau terluar di Kabupaten Berau, Kalimantan Timur, sungguh menarik untuk dikunjungi. Pulau yang luasannya didominasi danau hingga 80 persen ketimbang daratannya ini, dulunya berada dalam gugusan Pulau Derawan. Kini, wilayah seluas 774,2 hektar ini masuk Kecamatan Maratua, tepatnya di Kampung Payung-payung.

Kakaban istimewa akan danau yang airnya berasal dari rembesan air laut dan kucuran hujan. Danau ini juga merupakan habitatnya ubur-ubur mini yang tidak menyengat dalam jumlah ribuan. Mereka “terjebak” sejak ribuan tahun silam yang akhirnya hidup tenang.

Example 300x600

Ada dua jenis ubur-ubur di danau ini, Golden Jellyfish dan Moon Jellyfish. Masing-masing beda warna, dari jingga, kemerah-merahan, putih, bahkan ada yang terlihat seperti ungu muda.

Setiap wisatawan yang datang, akan disambut baik oleh penjaga Pulau Kakaban. Namanya Muhammad, warga Payung-payung. Menurut dia, proses alami yang membentuk keindahan Pulau Kakaban sangat menakjubkan. Bila dilihat dari kamera drone, pulau ini seolah berada di atas sebuah batu besar. Air payau hijau kebiru-biruan nan bening sungguh kental terasa.

“Pulau ini memang spesial. Kita bisa berenang bareng ubur-ubur. Tidak menyengat, bahkan geli bila disentuh. Tidak ada alasan untuk tidak menceburkan diri di Danau Kakaban,” katanya.

Untuk menuju danau, kita harus berjalan 500 meter dengan rute menanjak 45 derajat. Jalur tempuhnya menggunakan jembatan ulin rapi. Sepanjang jalan, terlihat pepohonan besar yang diberi nama Indonesia dan Latin, dengan ranting menjuntai. Bila telah tiba di dermaga tepi danau, sekumpulan ubur-ubur itu akan terlihat jelas.

Ada beberapa hal yang harus diperhatikan, jika ingin berenang di Danau Kakaban. Paling utama adalah dilarang menggunakan sunblock atau krim apapun. Pasalnya, zat kimia tersebut akan mencemari habitat ubur-ubur yang dikhawatirkan bisa membunuh kehidupan mereka.

Kedua, tidak menggunakan alat bantu renang seperti kaki katak, sebab bisa melukai ubur-ubur. Ketiga, tidak boleh memegang atau mengangkat ubur-ubur keluar air. Ditakutkan, ubur-ubur akan langsung kehilangan keseimbangan. Keempat, tidak boleh melompat ketika masuk danau.

“Kalau mau renang harus tenang. Jangan lompat karena bisa mengenai ubur-ubur dan membunuhnya,” pesan Muhammad.

Untuk menuju pulau ini, dari Bandara Kalimarau, Tanjung Redeb, Kabupaten Berau, bisa dilanjutkan dengan speedboat kapasitas 200 PK selama 3 jam. Atau, bila melalui jalan darat, terlebih dulu menuju Tanjung Batu selama 2 jam perjalanan yang berikutnya dilanjut dengan speedboat sekitar 1 hingga 2 jam.